Sayang Ni Hepeng i!

Di sada tingki di parsermonan di bilut parhobasan, muruk ma sahalak sintua. Marbonsir ma i ala ni panorangion ni Panitia Natal taringot tu hepeng na porlu tu Pesta Natal, tarlumobi ala dipatorang Katua Panitia Natal na naeng bahenon ulaon raphat mangan di mata ni pesta i. Andorang so i, nunga adong pangidoan nasida panitia asa sude ruas mangurupi haporluan ni hepeng  laho manumpahi ulaon i. Didok sintua i ma, “Boasa pola adong patupahon raphat mangan? Sayang ma hepeng marjuta-juta pasudahon laho mangan sambing. Ai so hurangan mangan ruasta. Ndang tumagon pasahaton tu korban bencana alam? Umporlu dope tu nasida pangurupion. Lok ma tataon satongkin tarlambat mangan asa mangan di bagasta be pe di ari pesta i”. Dialusi Katua Panitia ma, “I do, amang. Denggan do pangidoan ni amang sintua i. Molo martaringot tu ulaon mangurupi dongan na hona bencana alam, ahu sian parkarejoanhu pe sai dohot do terlibat langsung tu si. Alai ninna rohangku, hotma bahenonta ulaon raphat mangan sahuria songon tanda las ni rohanta di hatutubu ni Tuhanta Jesus”.

Ala hutanda do tangkas nasida na dua, jadi pos do rohangku na sian bulus ni roha nasida do panghataion i. Amang sintua sihol rohana laho mangurupi angka dongan na marsitaonon di Wasior, Merapi, dohot Mentawai; rumingkot do hepeng na naeng laho marsipanganon pinasahat tu nasida manimbangkon pinasuda tu ruas na so hurangan mangan (ala boi dope angka ruas mangan di jabuna sandiri ala rade dope di jabuna be sipanganon na tung mansai tabo …).

Siang pangantusion ni Katua Panitia Natal, porlu do nasa ruas marlas ni roha di hatutubu ni Jesus. Laho patuduhon i, tama do bahenon marsipanganon. Ala pas do muse tanggal 26 Desember i jumpang ari Minggu, jadi haruar parmingguon ma pinatupa marsipanganon. Laos di si ma bahenon acara na hombar tu Natal, i ma pajojorhon, marende, manortor, dohot lan na asing.

Jotjot do ro di pingkiranku suman songon na piningkiran ni dongan sintua i. Alai dos do rohangku tu pandapot ni amanta Katua Panitia Natal i. Alai molo ahu nasida, tumagonan ma bahenon pesta Natal na so pola pasudahon godang hepeng (tarlumobi ma i molo papunguhon hepeng i na tung mansai maol, isarana jolo marungut-ungut ruas i pasahathon, jolo pinaksa angka donateur …). Boi do denggan pardalan ni ulaon pesta Natal i nang pe so pola godang “hepeng na mosok”. Hata Indonesia mandok: “meriah walaupun sederhana, bukan mewah karena berlimpah”.

Lungun do huhilala di piga-piga hali manonton perayaan Natal di talipisi. Binereng ma angka boru-boru na marende marpahean na so suman (tarida dagingna na so pola ingkon pataridahon), jadi ndang adong imbar na tu angka perayaan na asing. Na manortor pe ndang tortor ni Batak, atik tortor ni Batak i pe na dipasuman-suman nama. Gabe dao sian semangat Natal na sabutulna ingkon sederhana. “Ndang badia”, ninna deba dongan.

Di huria nami – nang tu angka dongan na asing – sai huondolhon do asa unang mambahen perayaan Natal palobihu. Ingkon sederhana ma nian. Unang ala ni pesta na dao sian semangat kesederhanaan (ai aha do tahe hata Batak ni “kesederhanaan” on?), gabe dao do hita muse sian tona na binoan ni Natal. So tung sanga lupa hita (nang dohot angka gellengta) na di bara ni pinahan do tubu Jesus …

Iklan

Andaliman – 100 Khotbah 21 November 2010 Minggu Ujung Taon Parhuriaon

Semua Berdasar pada Kehendak Tuhan, Kemah Saat Ini akan Ditinggalkan untuk Memasuki Kemah Surgawi

Nas Epistel: Yehezkiel 39:1-7 (bahasa Batak Hezekiel)

39:1 Dan engkau, anak manusia, bernubuatlah melawan Gog dan katakanlah: Beginilah firman Tuhan ALLAH: Lihat, Aku akan menjadi lawanmu, hai Gog raja agung negeri Mesekh dan Tubal

39:2 dan Aku akan menarik dan menuntun engkau dan Aku akan mendatangkan engkau dari utara sekali dan membawa engkau ke gunung-gunung Israel.

39:3 Aku akan memukul tangan kirimu sehingga busurmu jatuh dan membuat panah-panahmu berjatuhan dari tangan kananmu.

39:4 Di atas gunung-gunung Israel engkau akan rebah dengan seluruh bala tentaramu beserta bangsa-bangsa yang menyertai engkau; dan engkau akan Kuberikan kepada burung-burung buas dari segala jenis dan kepada binatang-binatang buas menjadi makanannya.

39:5 Engkau akan rebah di padang, sebab Aku yang mengatakannya, demikianlah firman Tuhan ALLAH.

39:6 Aku mendatangkan api ke atas Magog dan ke atas orang-orang yang diam di daerah pesisir dengan aman tenteram, dan mereka akan mengetahui bahwa Akulah TUHAN.

39:7 Dan Aku akan menyatakan nama-Ku yang kudus di tengah-tengah umat-Ku Israel dan Aku tidak lagi membiarkan nama-Ku yang kudus dinajiskan, sehingga bangsa-bangsa akan mengetahui bahwa Akulah TUHAN, Yang Mahakudus di Israel.

Nas Evangelium: 2 Korintus 5:1-10

5:1 Karena kami tahu, bahwa jika kemah tempat kediaman kita di bumi ini dibongkar, Allah telah menyediakan suatu tempat kediaman di sorga bagi kita, suatu tempat kediaman yang kekal, yang tidak dibuat oleh tangan manusia.

5:2 Selama kita di dalam kemah ini, kita mengeluh, karena kita rindu mengenakan tempat kediaman sorgawi di atas tempat kediaman kita yang sekarang ini,

5:3 sebab dengan demikian kita berpakaian dan tidak kedapatan telanjang.

5:4 Sebab selama masih diam di dalam kemah ini, kita mengeluh oleh beratnya tekanan, karena kita mau mengenakan pakaian yang baru itu tanpa menanggalkan yang lama, supaya yang fana itu ditelan oleh hidup.

5:5 Tetapi Allahlah yang justru mempersiapkan kita untuk hal itu dan yang mengaruniakan Roh, kepada kita sebagai jaminan segala sesuatu yang telah disediakan bagi kita.

5:6 Maka oleh karena itu hati kami senantiasa tabah, meskipun kami sadar, bahwa selama kami mendiami tubuh ini, kami masih jauh dari Tuhan,

5:7 –sebab hidup kami ini adalah hidup karena percaya, bukan karena melihat–

5:8 tetapi hati kami tabah, dan terlebih suka kami beralih dari tubuh ini untuk menetap pada Tuhan.

5:9 Sebab itu juga kami berusaha, baik kami diam di dalam tubuh ini, maupun kami diam di luarnya, supaya kami berkenan kepada-Nya.

5:10 Sebab kita semua harus menghadap takhta pengadilan Kristus, supaya setiap orang memperoleh apa yang patut diterimanya, sesuai dengan yang dilakukannya dalam hidupnya ini, baik ataupun jahat.

 

Bacalah lebih lanjut kitab Yehezkiel yang menjadi nas Ep Minggu ini, karena jika hanya mengandalkan perikop bacaan ini saja, tidak akan lengkap sehingga tidak mudah memahaminya. Singkatnya, perikop ini mengajarkan bahwa segala sesuatunya itu adalah merupakah kehendak Tuhan. Dalam segala eksistensi kehidupan manusia, Tuhan sajalah yang punya kehendak. Dan Tuhan jualah yang memegang kendali. Yang dituntut dari setiap orang adalah pengakuan bahwa Dia-lah satu-satunya Tuhan yang layak untuk dipercaya. Kekudusan – artinya berbeda dari yang lainnya – adalah yang dituntut sebagai refleksi pengakuan kepada-Nya.

 

Surat Paulus kepada jemaat di Korintus menganalogikan kehidupan ini sebagai tinggal dalam suatu perkemahan. Ada perkemahan duniawi dan ada perkemahan surgawi. Dan mengingatkan bahwa selagi tinggal dalam perkemahan duniawi, hal-hal yang tidak menyenangkan adalah sesuatu yang normal. Kebahagiaan kekal hanya ada pada kehidupan kekal, yaitu di sorga. Tempat itu sudah disediakan bagi orang-orang percaya (bukan karena sudah melihat …), yang dibuat oleh tangan Tuhan. Untuk aku dan kau …

Tantangan/Bekal untuk (Warga) Jemaat/Referensi

Nuansa yang sering terjadi pada hampir setiap Minggu Ujung Taon Parhuriaon (Minggu terakhir kalender gereja sebelum memasuki masa-masa Advent …) adalah kesedihan. Tak pelak, karena suasana yang diciptakan memang bernuansa duka. Saat ibadah Minggu tersebutlah dibacakan nama orang-orang yang meninggal selama satu tahun tersebut.

 

Bukan untuk membuka kembali kesedihan, melainkan untuk mengingatkan bahwa hari-hari kita sudah semakin mendekat. Momen itu sebenarnya untuk mengingatkan kita untuk mempersiapkan diri bilamana tiba saatnya. Bila orang-orang yang dibacakan namanya tersebut pergi mendahului, maka kita pun sebenarnya hanyalah sekadar menunggu waktu kapan sang pencabut nyawa menghampiri kita.

 

Daripada menangisi orang-orang yang mendahului panggilan, lebih baiklah kita berbenah. Coba hitung sepanjang satu tahun parhuriaon ini, mana yang lebih banyak: orang yang kita kasihi pergi meninggalkan kita, atau orang yang kita kasihi datang kepada kita? Artinya apakah pertambahan orang-orang yang merasakan refleksi kasih kita sebagai anak terang jumlahnya lebih banyak daripada orang-orang terkasih yang pergi meninggalkan kita? Kalau pergi karena kematian, yah … apa boleh buatlah, karena Tuhan menghendaki demikian. Namun, kalau orang yang masih hidup yang dulunya kita kasihi namun sekarang harus pergi meninggalkan kita dengan hati yang terluka karena sakit hati dan kebencian plus dendam, sebenarnya bukan orang tersebut yang mati (karena faktanya memang dia masih hidup …), melainkan kasih yang seharusnya ada di hati kitalah yang sudah mati …

Jika Tidak Kena, Ma’afkanlah …: Refleksi Perjalanan Dua Tahun tanobato

Tak terasa sudah dua tahun tanobato hadir sebagai media sederhana dalam mencurahkan isi hati dan isi pikiran. 20 November 2008 aku datang dengan keberanian berkomitmen untuk selalu hadir dengan kabar baru. Semula hanyalah sekadar tulisan-tulisan ringan (yang seringkali tidak ada isinya …), lalu tak lama kemudian ada keinginan untuk menampilkan kartun/karikatur (hobi lama mencorat-coret), lalu suatu kali (ketika hendak berenang pada suatu Sabtu …) muncul kerinduan untuk menghadirkan Andaliman (singkatan dari “antusias dalam iman”, yakni refleksi Epistel dan Evangelium dari Almanak HKBP), lantas ada lagi KOLEKSI yaitu referensi “ecek-ecek” untuk sesuatu yang aku miliki (bisa berupa buku, kaset, dan atau VCD) yang mungkin ada manfaatnya untuk diketahui oleh orang lain. Semuanya mengalir sebagaimana adanya …

Dalam perjalanan dua tahun, ada saja tanggapan yang negatif. Tentu saja aku senang menerimanya, karena aku tetap menganggapnya sebagai sesuatu yang berguna bilamana disikapi dengan positif. Ada yang menuduh bahwa aku berpihak (tentu saja aku harus berpihak, yakni pada sesuatu yang aku anggap dan aku yakini benar, namun tetap tidak berpretensi …), sok hebat dan sok suci (yang ini terus terang membuatku sedih …). Tentu saja banyak yang kecewa karena harapannya di atas kenyataan yang bisa didapatkan dari tanobato ini.

Misalnya, jika kita berbicara tentang Andaliman yang sudah memasuki seri ke-100. Sebagaimana di awalnya, itu hanyalah “sekadar” memberitahu tentang renungan/khotbah Minggu sesuai dengan Almanak HKBP. Jadi, bukan tuntunan khotbah. Apalagi khotbah sebagaimana yang mungkin dipahami oleh orang banyak. Bukan. Lebih banyak bersifat refleksi (bahkan lebih tepatnya adalah uneg-uneg) yang berhubungan dengan nas perikop dimaksud yang aku hubungkan dengan pengalamanku (jika ada). Harapanku adalah, dengan membaca Andaliman, orang-orang akan terpancing untuk mendalaminya. Bisa melalui bacaaan lainnya, yang kemudian akan mendiskusikannya saat partangiangan wejk (yang didasari oleh keprihatinanku betapa sangat sedikitnya warga jemaat yang menghadiri partangiangan wejk dan kerinduan agar formatnya memberikan kesempatan untuk diskusi dan dialog).

Ada beberapa komentar yang menyatakan bahwa “ulasan” yang aku sampaikan tidak mengena dengan topik nas. Itu pasti bisa saja terjadi. Pertama, karena berbeda sudut pandang. Yang kedua, karena memang keterbatasan kemampuanku. Sejak pindah tugas ke Bandung dan menerima tahbisan sebagai pelayan jemaat di Jakarta, waktu yang bisa aku alokasikan memang menjadi sangat terbatas. Referensi yang aku baca juga menjadi semakin sedikit karena tersitanya waktu untuk hal-hal utama lainnya.

Ada beberapa komentar pengunjung yang – ma’af – tidak aku tampilkan. Pertimbangannya adalah hanya satu: etika berpendapat. Jika sekadar berbeda pendapat, dengan senang hati aku menampilkannya. Namun bila sudah menjurus pada kekasaran dan jauh dari etika umum, sudah tentu tidak akan aku loloskan dari moderasi. Ada beberapa yang sempat aku beritahu melalui e-mail yang bisa aku peroleh, walau lebih banyak yang tidak sempat aku beritahu lagi.

Sampai saat ini aku terus terbeban dengan tidak berhasilnya memenuhi komitmenku sejak semula. Di antaranya: mengunggah andaliman setiap Sabtu, KOLEKSI setiap bulan, dan kartun/karikatur setiap dua minggu. Terbukti memang, walau fasilitas yang aku miliki saat ini sudah sangat memadai, tidak secara otomatis membuatku menjadi lebih baik. Itu semata karena keterbatasan waktu jualah yang memaksaku untuk tidak mampu memenuhi komimen tersebut. Ma’afkanlah aku untuk ketidakmampuan ini. Dan aku berjanji untuk membuat yang lebih baik di kesempatan selanjutnya.

Biarlah semua yang sangat sedikit yang mampu aku lakukan, menjadi sesuatu yang bermanfaat bagi orang lain. Dan itu semua adalah juga berdasarkan apa yang aku dapatkan dari orang-orang di sekitar yang berinteraksi denganku. Artinya, berkat engkau aku diberkati untuk menjadi berkat.

Salam.

Aku Datang ke Wilayahmu, Nyi Roro Kidul: Apa yang Engkau Pikirkan dan atau Katakan …

Benarlah kata orang-orang bijak: apa yang engkau pikirkan dan katakana, itulah yang akan menjadi kenyataan. Beberapa kali pernah terjadi, baik pada diriku maupun pada beberapa orang yang aku tahu. Yang sederhana saja, misalnya jadual pelatihan yang disepakati akan dimulai jam 8 pagi. Beberapa orang mengatakan ketidakbisaannya untuk datang tepat waktu, dan terbukti pada hari tersebut hanya orang-orang tersebut yang datang terlambat. Tempat tinggal mereka lebih dekat ke lokasi pertemuan, faktanya orang-orang lain yang lebih jauh tempat tinggalnya ternyata bisa datang tepat waktu. Aku juga begitu. Walau tidak ada halangan berarti, aku tetap datang terlambat bilamana sebelumnya sudah aku nyatakan akan datang terlambat.

Bagaimana bisa? Kemungkinannya adalah, apa yang kita perintahkan ke otak, maka otak akan memerintahkan seluruh anggota tubuh untuk mewujudkan perintah tersebut. Jadi, ucapan bahwa akan terlambat yang diterima otak, pesan untuk terlambat tersebutlah yang disampaikan otak sehingga semua kondisi juga akan menyesuaikan satu sama lain untuk mewujudkan perintah untuk terlambat dimaksud.

Dalam pekerjaan juga hal ini berlaku. Beberapa kali terjadi bahwa situasi penjualan sedang lesu sehingga target bulanan sulit dicapai. Dalam suatu rapat, aku sampaikan bahwa “kita pasti bisa” dan semua orang yang ada dalam ruangan rapat kemudian berubah menjadi optimis dan yakin bahwa “kita pasti bisa”. Dan terbukti, kami berhasil mencapai (bahkan malampaui sedikit …) target penjualan tersebut. Dengan ucapan maka semua otomatis terjadi? Tidak juga. Tentu harus ada yang dikerjakan, bukan duduk manis lantas target tercapai. Ternyata, dengan keyakinan tersebut, semangat orang-orang menjadi bangkit kembali, sehingga berlomba-lomba mencari upaya untuk dapat mengejar ketertinggalan dan mencapai target …

Nyi Roro Kidul, Aku Datang!

28-29 Oktober yang lalu aku bertugas ke Sukabumi dan Cianjur. Tidak ada rencana semula, secara spontan pembicaraan mengarah ke Pelabuhan Ratu, daerah yang belum digarap dengan baik. Dan aku sepakat untuk bermalam di Pelabuhan Ratu supaya dapat melihat potensi wilayah tersebut, dan pas pula Distributor di Sukabumi belum siap untuk melakukan business review pada tanggal 28 seperti dijadualkan semula.

Oh ya, saat akan berangkat dari Bandung, di rumah ketika mengemasi pakaianku untuk dua hari, mak Auli menyarankan untuk tidak usah membawa peralatan mandi (sikat gigi, pasta gigi, sabun cair, dan kawan-kawannya …) karena kondisinya yang sudah layak untuk diganti. “Beli aja nanti di sana”, katanya berupaya meyakinkanku yang aku jawab, “Entar aja dibeli gantinya, tokh masih bisa dipakai …”.

Ketika akan berangkat dari kantor, Rully, anggota timku dengan senang hati membawakan bawaanku ke mobilnya yang akan dipakai selama perjalanan dinas ini. Sesuatu yang tidak aku sukai dari dulu, namun sejak aku divonis dokter mengalami syaraf terjepit, aku terpaksa harus sering mengalah bilamana ada yang berinisiatif membawakan bawaanku. Tas, misalnya.

Setelah mematikan dan menyimpan laptop ke tas sandangku, aku masih menyempatkan untuk melihat sekeliling ruang kerjaku untuk memastikan tidak ada yang tertinggal. Masih sempat pula aku bertanya ke Didin – office boy yang sedang membersihkan mobil yang sedang diparkir di halaman kantor – yang dijawabnya dengan mantap bahwa semua sudah dimasukkan ke mobil dan siap untuk berangkat.

Menjelang wilayah Pelabuhan Ratu, aku bertanya lagi ke Rully yang menyetir apakah tas (yang aku dapat sebagai hadiah berlangganan majalah TEMPO) yang berisi pakaianku beserta kelengkapannya sudah terbawa. Lagi-lagi dijawab, “Sudah, pak. Saya tadi yang memasukkannya sekalian dengan semua keperluan kita”. Aku coba melihat ke kursi belakang, namun tidak berhasil meyakinkanku dengan melihat dalam kegelapan.

Sesuai referensi teman kantor, kami singgah ke Hotel Pondok Dewata. Kamarnya sangat ala kadarnya. Kelihatannya pemilik hotel ingin memberikan kesan suasana Bali dengan fasilitas kamar yang “kembali ke alam”. Karena meminta pembayaran kontan sebelum masuk ke kamar – yang sekaligus aku pakai jadi alasan untuk melihat hotel lain yang mungkin lebih bagus – aku pun permisi untuk mengambil uang ke mesin anjungan tunai mandiri (ATM). Sebelum mobil beranjak meninggalkan hotel, di situlah aku lihat ternyata tas berisi pakaianku tidak ada di jok mobil. Di bagian belakang juga tidak. Lalu aku beritahu ke Rully yang dijawabnya dengan nada menyesal dan siap menerima amarah, “Waduh, ma’af pak. Saya tadi yakin semuanya sudah terbawa. Jadi ‘gimana, pak? Pakai pakaian saja dulu untuk malam ini?

Kalimatnya yang terakhir ini membuatku malah tertawa. Lagian marah apa ada gunanya? Lalu aku ajak dia mencari toko pakaian untuk membeli keperluanku “memperpanjang nafas” selama di kota ini. Hujan gerimis mengiringi kami dalam menemukan satu toko pakaian yang terbaik di kota pada lewat tengah malam tersebut. Di sebelahnya ada ATM Mandiri dan minimarket, kloplah sudah dengan apa yang aku butuhkan: celana pendek untuk tidur (yang juga aku pakai untuk berenang besok paginya), pakaian dalam, kemeja untuk dipakai besoknya, dan perlengkapan mandi. Dan kloplah dengan apa yang sudah dibicarakan dengan mak Auli saat di rumah pagi harinya: aku membeli semua perlengkapan mandi! Oh ya, ada yang rada menarik: untuk kaos dalam aku menemukan kaos oblong Cap Angsa, “barang langka” yang segera mengingatkanku pada almarhum bapakku yang semasa hidupnya selalu memakai produk itu. Alasan utamanya: harganya murah.

Sambil menenteng barang-barang yang aku beli itu, malam itu kami ‘nginap di Hotel Pondok Dewata tersebut. Rully yang aku ajak untuk menginap di hotel lain saja yang menyediakan kamar khusus untuk Nyi Roro Kidul bersikeras untuk menolak. Bahkan untuk mendatangi hotel tersebut (yang lokasinya lebih ke bukit …) pun dia kelihatan banget ketakutannya di tengah malam tersebut (baru aku tersadar bahwa saat itu adalah malam Jum’at, malam yang menurut kepercayaan orang banyak sebagai malam keramat dan banyak hantunya …). Malam itu aku bisa tertidur lelap dengan balutan kaus oblong cap angsa.

Paginya aku sempatkan berenang di kolam yang berada di depan kamar tidur kami. Deburan ombak laut yang semula terasa mengesankan, lambat laun menjadi menyeramkan mengingat tsunami yang setiap saat bisa saja melanda …

Dari restoran hotel tempat kami sarapan pagi itu (dengan satu menu sederhana, yakni nasi goreng sederhana …) aku bisa melihat bangunan Gereja Katolik yang berada di depan hotel. Gereja HKBP? Sayangnya tidak ada yang tahu dari semua orang yang aku tanya pagi itu …

Andaliman – 99 14 November 2010 Minggu XXIV setelah Trinitatis

Setia dan Tekun dalam Bekerja, dan percaya bahwa Tuhan saja yang Mewujudkannya

Nas Epistel: Lukas 16: 10-13

16:10 “Barangsiapa setia dalam perkara-perkara kecil, ia setia juga dalam perkara-perkara besar. Dan barangsiapa tidak benar dalam perkara-perkara kecil, ia tidak benar juga dalam perkara-perkara besar.

16:11 Jadi, jikalau kamu tidak setia dalam hal Mamon yang tidak jujur, siapakah yang akan mempercayakan kepadamu harta yang sesungguhnya?

16:12 Dan jikalau kamu tidak setia dalam harta orang lain, siapakah yang akan menyerahkan hartamu sendiri kepadamu?

16:13 Seorang hamba tidak dapat mengabdi kepada dua tuan. Karena jika demikian ia akan membenci yang seorang dan mengasihi yang lain, atau ia akan setia kepada yang seorang dan tidak mengindahkan yang lain. Kamu tidak dapat mengabdi kepada Allah dan kepada Mamon.”

Nas Evangelium: Pengkhotbah 11:1-6 (bahasa Batak Parjamita)

11:1 Lemparkanlah rotimu ke air, maka engkau akan mendapatnya kembali lama setelah itu.

11:2 Berikanlah bahagian kepada tujuh, bahkan kepada delapan orang, karena engkau tidak tahu malapetaka apa yang akan terjadi di atas bumi.

11:3 Bila awan-awan sarat mengandung hujan, maka hujan itu dicurahkannya ke atas bumi; dan bila pohon tumbang ke selatan atau ke utara, di tempat pohon itu jatuh, di situ ia tinggal terletak.

11:4 Siapa senantiasa memperhatikan angin tidak akan menabur; dan siapa senantiasa melihat awan tidak akan menuai.

11:5 Sebagaimana engkau tidak mengetahui jalan angin dan tulang-tulang dalam rahim seorang perempuan yang mengandung, demikian juga engkau tidak mengetahui pekerjaan Allah yang melakukan segala sesuatu.

11:6 Taburkanlah benihmu pagi-pagi hari, dan janganlah memberi istirahat kepada tanganmu pada petang hari, karena engkau tidak mengetahui apakah ini atau itu yang akan berhasil, atau kedua-duanya sama baik.

Menarik! Dan sangat dekat dengan dunia pekerjaan. Dan aku selalu mempedomaninya dan punya pengalaman yang dapat dibagi dengan orang-orang (mudah-mudahan bermanfaat, kalau tidak relevan, sebaiknya lupakan saja!).

Tentang perkara kecil. Aku selalu melakukan pekerjaan dari hal-hal yang kecil. Di lingkungan pekerjaan juga seperti itu. Jangan pernah menyepelekan hal-hal yang kecil. Termasuk di dalamnya orang-orang “kecil”. Itulah sebabnya, aku selalu berupaya memberikan perhatian yang sama kepada semua orang-orang di kantor, pegawai perusahaan maupun yang dari outsourcing. Staf, karyawan Distributor, satpam, maupun office boy. Yang selalu aku dengungkan: “Kantor ini harus jadi rumah bagi semua orang yang terlibat bisnis dengan kita. Terbuka 24 jam (kecuali MInggu), siapa saja boleh datang atau singgah. Dan sudah ada aturan yang aku buat, setiap tamu yang datang, tidak boleh lebih dari dua menit, minuman harus sudah dihidangkan”.

Tentang kejujuran, aku juga sering mengingatkan untuk jujur. “Jangan mau berbohong. Jika untuk hal kecil itu saja kamu harus berbohong, ‘gimana untuk hal-hal yang lebih besar. Jujur saja, dan mari kita cari solusinya”, kataku seraya menawarkan diri untuk membantu kawan yang masih berusaha mengelak bertanggung jawab untuk kesalahan yang telah diperbuatnya.

Di gereja, aku mulai sebagai contoh. Sekali lagi, dimulai dari hal yang kecil. Setiap selesai memakai suatu ruangan, aku pastikan listerik sudah aku padamkan dan sampah-sampah sudah aku bersihkan sebelum meninggalkan ruangan. Pernah suatu kali usai acara perayaan ulang tahun punguan ama dan keluarga, karena melihatku mengumpulkan sisa-sisa makanan dan botol plastik kemasan air minum, yang lain pada ikut pula. Termasuk pak pendeta …

Bahkan, setiap kali akan meninggalkan bilut parhobasan untuk prosesi, aku selalu menyempatkan diri untuk mematikan lampu dan penyejuk udara (yang pasti tidak diperlukan karena tidak ada seorang pun yang akan tinggal di ruangan konsistori tersebut sebab sudah beranjak ke bangunan gereja). Aku sering prihatin melihat konsistori yang kotor, sehingga merenung, koq ruangan konsistori saja yang notabene paling sering dipakai oleh parhalado bisa dibiarkan kotor dengan sisa-sisa makanan dan minuman. Dan parhalado (yang menurutku harus menjadi contoh di gereja …), bisa tenang saja melihat kekotoran yang mereka ciptakan tersebut Bahkan ada yang heran dan mempertanyakanku bilamana melihatku mengumpulkan gelas kosong yang sebelumnya berisi teh dan kopi yang baru saja diteguk dengan nikmat oleh kawan-kawan tersebut. Umumnya berfikiran bahwa itu adalah pekerjaan koster (padahal di sisi lain mereka seringkali mengeluhkan kualitas pekerjaan koster karena sudah dijejali oleh pekerjaan-pekerjaan pembersihan lainnya …).

Itulah tentang komitmen dalam mengerjakan hal-hal yang kecil dengan baik sebelum diberikan kepercayaan akan hal-hal yang besar. ‘Gimana bisa memimpin gereja, kalau di keluarga saja tidak becus memimpin? Juga menjadi pemimpin di kantor dan atau unit-unit kerja lainnya?

Itulah pesan utama yang mau diingatkan oleh nas perikop Ep MInggu ini. Dan mengabdilah hanya kepada satu tuan, yaitu Tuhan.

Sejalan dengan itu, nas perikop Ev Minggu ini juga meminta untuk bekerja sungguh-sungguh. Tidak peduli ke mana arah angin (bisa juga diterjemahkan sebagai arah angin politik dan arah angin kebijakan di kantor, ‘kan?), yang penting bekerja dengan sungguh-sungguh dan berbuatlah baik kepada banyak orang. Setelah itu, serahkan kepada Tuhan agar Beliau yang memroses selanjutnya. Tanpa harus tahu bagaimana Tuhan bekerja, yang penting percaya saja bahwa yang terbaik yang akan datang dari-Nya.

Tantangan/Bekal untuk (Warga) Jemaat/Referensi

Pesan yang dibawakan nas perikop Minggu ini juga sangat relevan dengan pekerjaan pelayanan di jemaat. Percaya ‘nggak, bahwa kehidupan gereja seringkali lebih menggoda untuk mendapatkan kemuliaan diri-sendiri daripada di lingkungan luar gereja? Nafsu untuk terkenal sehingga meraup semua kesempatan untuk memegahkan diri seringkali menghinggapi orang-orang tertentu di gereja. Padahal, nas Ep ini mengingatkan kita semua, untuk memulai dari perkara-perkara yang kecil. Setelah mumpuni, barulah mengerjakan hal-hal kecil lainnya. Lho, jadi kapan ‘ngurusin hal-hal yang besar? Tenang, ‘kan gabungan dari hal-hal kecil menghasilkan hal-hal yang besar …

Di jemaat banyak hal yang bisa (dan harus dikerjakan). Sebaiknya untuk selalu menanamkan pengertian dalam diri kita bahwa semua yang dikerjakan haruslah semaksimal kemampuan kita. Dan bukan kita yang memastikan hasilnya, melainkan Tuhan yang akan bekerja untuk selanjutnya memberkatinya. Oleh sebab itu, kita harus melayani tanpa sekali-kali berharap untuk kemuliaan diri-sendiri. Hanya untuk kemuliaan Allah semata!